Apakah Grab, Gocar, Blue Bird Boleh Dipake di Ubud?

by Aniloka
210 views

Saat mau jalan-jalan, ada beberapa hal yang akan kita pikirkan, misalnya: tempat apa saja yang bagus untuk dikunjungi, restaurant apa yang enak buat makan-makan, dan yang ga kalah penting, gimana transportasinya, nanti disana naik apa?

Transportasi merupakan salah satu poin yang penting dan ga boleh terlewat untuk dipikirkan sebelum berangkat traveling. Termasuk ketika kamu berencana jalan-jalan ke Ubud, Bali.

Sekitar akhir Juni 2022, saya jalan-jalan ke Ubud, Bali selama 4 hari dan menginap di SereS Springs Resort & Spa. Pemandangan resortnya bagus apalagi villa with private poolnya, sayangnya, lokasinya cukup jauh dari pusat Ubud sehingga perlu book kendaraan atau taxi untuk bepergian.

Berikut akan saya jelaskan satu per satu pengalaman saya menggunakan Grab, Gojek dan Blue Bird selama di Ubud. Siapa tahu bisa jadi bahan pertimbangan untuk pilihan transportasi kamu selama jalan-jalan di Ubud, Bali.

Iklan

1. Prioritas Jarak Dekat: Blue Bird


Untuk jarak dekat, pilihan utama saya jatuh kepada Blue Bird Taxi. Selain karena ordernya gampang yaitu lewat MyBlueBird app, Blue Bird juga termasuk moda transportasi yang diterima baik di masyarakat lokal alias ga ada restriction atau ‘gesekan’.

Cara ordernya gimana? Gampang, bisa order lewat Gojek tapi pilih Blue Bird atau lebih enak lagi download MyBlueBird app di App Store atau Google Play. Di MyBlueBird app juga ada perkiraan biaya totalnya, kita bisa pilih fixed rate atau pun flexible rate.

Untuk pembayaran digital MyBlueBird App bisa menggunakan Gopay, Kartu Kredit, eVoucher, Trip Voucher, ShopeePay, LinkAja, DANA, i.saku.

Sebelum ke Bali, saya sudah prepare untuk download MyBlueBird app dan ternyata memang sangat berguna. Padahal di Jakarta, saya hampir ga pernah pakai karena selalu pake Grab atau Gojek.

Saat searching saya juga menemukan informasi yang menyatakan bahwa, kadang hotel ga memperbolehkan Taxi online masuk area hotel. Akhirnya saya pastikan dan tanyakan ke pihak SereS Springs Resort & Spa, apakah jika kita book Taxi seperti Blue Bird, Taxinya boleh masuk area hotel. Pihak SereS Springs Resort & Spa menjawab, Blue Bird boleh masuk, tapi Grabcar dan Gocar belum bisa di Ubud.

Karena jawaban itulah, saya mantep pakai Blue Bird selama di Ubud. Misalnya, saat saya pengen ke Ubud kota untuk makan malam. Biaya Taksi Blue Bird dari SereS Springs Resort & Spa ke Bale Udang Mang Engking adalah Rp 30.000,-

Download MyBlueBird App di App Store atau Google Play

Iklan

2. Prioritas 1 Day Trip: Sewa Mobil di Traveloka


Selama di Ubud Bali, untuk wisata keliling yang mengunjungi beberapa spots, saya pusatkan di satu hari. Supaya perjalanannya lebih nyaman, maka saya putuskan untuk menyewa mobil dan sopir selama 1 hari di Traveloka.

Drivernya datang on time, nyetirnya halus, paham lokasi wisata, dan baik, ditemenin masuk sebentar ke area wisata sambil dibantuin foto-foto. Setelah itu, kita bebas jalan-jalan sendiri, nanti kalau udah selesai tinggal calling drivernya lagi.

Keunggulan sewa mobil satu hari di Traveloka adalah banyak pilihan, baik berdasarkan harga, jenis mobil, maupun jumlah dan nilai ratingnya. Tinggal pilih dan sesuaikan dengan budget. Waktu itu saya pilih Mobil Xpander, nyaman banget buat keliling apalagi dengan medan yang naik turun berkelok-kelok. Nyaman pokoknya.

Berikut contoh biaya sewa mobil Xpander + sopir untuk satu hari di Ubud, belum termasuk bensin, tiket masuk, dan uang makan sopir.


3. Grabcar dan Gocar Apa Bisa di Ubud?


Sebelum pergi ke Bali, saya terlebih dahulu searching sana sini untuk memastikan apakah Grabcar dan Gocar bisa dipakai di Ubud.

Hasilnya beragam, ada yang bilang ga bisa atau lebih tepatnya Grab car dan Gocar belum diterima dengan baik oleh lokal. Ada juga yang jelasin, bisa aja pakai Grab car atau Gocar tapi naiknya was was dengan kata lain masih belum ‘safe’.

Kondisi ini mengingatkanku saat ojek online baru masuk Jakarta, ojek lokal juga ga suka dengan ojek online dan sering ada bentrok. Tapi sekarang sudah aman dan bisa dipake dimana mana.

Terus intinya gimana? Selama di Ubud apakah bisa menggunakan Grab car atau Gocar?

Kalau untuk order makanan, Grab dan Gojek, bisa dipakai. Bahkan pas saya check in hotel, pihak hotelnya bilang, kalau order makanan online, lewat Grab atau Gojek gitu juga boleh. Tapi yang biasanya ga boleh masuk area hotel adalah Grabcar atau Gocar, sedangkan Taxi Blue Bird boleh masuk area hotel.

Pernah diceritain sama sopir Taxi Blue Bird, jadi katanya pas dia melintas ada yang order Taxi online di kawasan Pasar Seni Ubud. Pas jemput langsung disamperin sopir Taxi lokal terus mereka adu argumen. Pengemudi Taxi online nunjukin kartu identitas bahwa dia juga orang lokal, terus ngegas pergi. Awalnya ga tahu ya ini bener apa ga nya, eh ternyata, bulan September 2022 saya mengalami kejadian ini, diomelin taksi lokal pas di Canggu. Scroll untuk cerita detailnya.

Di pusat Ubud juga banyak yang nawarin jasa taksi maupun sewa mobil. Saya ga berani nyoba karena ga tahu harga pasaran disananya berapa. Saran saya mending pakai taksi Blue Bird aja, toh harganya ga jauh beda dan kita juga bisa lihat perkiraan harganya di app.

Jadi ga pakai Grab atau Gocar sama sekali? Untuk transportasi selama di dalam area Ubud, saya enggak pakai Gocar dan Grabcar. Tapi selama di Denpasar, saya pakai Grab atau Gojek kadang juga Blue Bird, tergantung dapatnya apa.

Saya juga pakai Gocar untuk transportasi dari Bandara Ngurah Rai ke Hotel SereS Springs Resort & Spa, Ubud. Biayanya sekitar Rp 284.000,-. Waktu itu nyoba juga search pakai Grab tapi harganya malah hampir 500 ribu. Akhirnya pilih Gocar yang lebih murah. Kalau order Grab atau Gocar dari luar Ubud terus masuk ke area Ubud itu kata sopirnya ga masalah, tapi kalo ordernya di Ubud, baru itu yang suka ada gesekan sama taxi lokal.

Tarif Gocar dari Ngurah Rai Airport ke Seres Springs Resort & Spa Ubud
Iklan

4. Pengalaman Naik Gocar Kepergok Taksi Lokal di Canggu Bali


Kejadian yang saya alami ini bukan di area Ubud, tapi di area Canggu Bali, lebih tepatnya di Pantai Batu Mejan, dekat La Brisa. Walaupun bukan di area Ubud, tapi kejadian ini bisa menjadi gambaran bagaimana rasanya ketika naik taksi online dan kepergok, terus diomelin oknum taksi lokal.

Salah saya juga sih, karena saya ga searching dan riset dulu, apakah di area pantai Canggu bisa order Grabcar atau Gocar dengan mudah. Saya kira cuma di area Ubud, ternyata di beberapa area lain juga belum semuanya ramah dengan taksi online.

Hari Rabu, 14 September 2022, awalnya saya dan 2 orang teman warga negara asing main ke La Brisa. Setelah minum dan ngemil, kami langsung ke arah Pantai Batu Mejan, Canggu. 

Setelah puas jalan di pinggir pantai menikmati sunset, kami keluar pantai untuk makan malam di tempat lain dan akhirnya order Gocar. 

Area deket pintu masuk La Brisa tempat saya naik Gocar, jangan naik dari sini ya guys

Dari pantai kami jalan sampe dekat pintu masuk La Brisa yang dekat mini market, saya ditelpon oleh driver Gocar, disuruh ke area parkir aja nanti di jemputnya dari area parkir.

Dari sini saya masih kurang paham area parkir yang dimaksud karena jalanan juga brisik suara abang driver ga terdengar jelas, saya bilang, ‘saya sudah di samping minimarket Bli, apa saya balik lagi ke area parkiran?’

Driver Gocar nya menjawab, ‘oh yaudah tunggu disitu aja, nanti kalo boleh naik ya naik kalo ga ya turun.’ Sampe sini saya jadi mulai mikir, ini pantai umum, terus boleh naik dan ga boleh naik sama siapa, karena si driver ga nyebut langsung kalo disitu ada oknum taksi lokal yang jaga dan ngelarang taksi online ambil orderan disitu. Saya juga ga melihat ada gerombolan atau kumpulan taksi lokal yang parkir.

Begitu driver datang dan kami naik, tiba-tiba ada abang-abang nyamperin, ngetuk jendela di samping driver dan dengan nada membentak sambil melotot dia langsung tereak, ‘Online ya, grab atau gojek?’ dari sini orang-orang mulai ngeliatin.

Saya langsung ngebatin, ‘Wah mati aku.’ Dari sini saya mulai ngerasa takut kalau terjadi apa apa. Pikiran saya dah kemana mana, gimana nih kalo tiba-tiba geng mereka dateng dan ngeroyok si abang driver yang datang gara-gara jemput orderan saya. Kenapa tadi drivernya ga langsung bilang kalau ga boleh naik taksi online dari sini, duh gimana nih.

Saya berusaha tetap diem dulu walau dalam hati deg degan banget. Dua orang temen saya di kursi belakang juga diem. Saya ga berani nengok sana sini. Saya nunggu reaksi dari abang driver.

“Jawab! Online kan?” tereak si oknum taksi lokal lagi.

Driver Gocar, ”bukan, dari villa ini, jemput doang”

Oh abang drivernya pura-pura dari villa kita yang mau jemput. Padahal saya udah siap-siap kalau disuruh turun dan bayar denda, saya turun aja. Karena abang driver pura-pura, saya pun ikut improvisasi aka acting seolah-olah ini mobil villa. 

Oknum taksi lokal, ‘Ga percaya! Lihat chatnya! Saya lihat tadi mbaknya pake app kok’

Mampus batin saya, saya ngelirik hp, eh untung app nya sudah saya close

Saya pun ikutan acting, ‘enggak bang, bukan online’

Oknum Taksi lokal,’ gak ini pasti onlen! Liat chatnya!’

Saya, ‘Ini driver dari villa, lagi jemput. Nih (saya tunjukin hp bagian home), ga ada saya pake app’ (padahal emang app nya kebetulan udah saya close pas naik mobil.

Sambil terus marah-marah abangnya tetep ngotot, ‘apa nama villanya’.

Kayaknya dia ngira kita cuma ngarang, ya padahal kita stay di villa deket situ kok, ya tentu saja saya bisa nyebut nama villa tersebut. Terus dia diem sejenak dan lanjut ngomel kalo online ga boleh naik dari area itu. Setelah 5 menitan lebih, dengan muka marah dia mulai mundur dari jendela.

Saya kira dia bakal manggil temen-temennya, gila bisa ga kelar-kelar ini. Eh terus driver gocar langsung putar balik mobilnya dan pergi. Fyuuh gilaaa. tegang banget suasananya

Setelah pergi dari tempat itu kami bertiga baru berani ngobrol. Kedua teman saya, ‘your acting is really good hahaha wow.’ Wtf, ga tahu apa jantung saya hampir copot 😂 Saya kemudian nanya ke abang driver, ‘Bang kenapa tadi ga bilang kalo ga bisa naik dari situ, biar kita jalan dulu sampai titik aman?’

Kata drivernya, ‘Saya kira tadi lokal semua (karena di app nama saya memang lokal), saya kira ga ada bule, kalo lokal biasanya boleh kok, ini karena ada bule aja mereka ga suka. ah biasa itu mereka.’

‘Saya bener-bener takut Bang, takut abangnya di pukulin, kalo ada apa apa gimana’

Kata drivernya, ‘ah ga, paling bentak-bentak doang, kalo berani mukul ya rame nanti jadi masalah.’

Iklan
Echo Beach, Canggu, Bali

So….

Menurut saya, kejadian ini bener-bener ga mengenakan, selain dilihatin sama orang kita dibentak-bentak, saya juga ga suka dengan suasana intimidating kaya gitu.

Saran saya kalo kalian di Pantai Canggu terus mau naik Gocar atau Grab, lebih baik tanya drivernya mesti nunggu dimana yang aman. Biar terhindar dari bentrokan dengan oknum taksi lokal seperti yang saya alami.

Sebenarnya ga cuma di Canggu sih, seperti halnya pada saat saya ke La Plancha di area Pantai Seminyak Bali, sebelum pulang saya tanya dulu ke staff mereka. Katanya taksi online ga bisa langsung masuk ke deket situ, saya mesti jalan dulu ke arah kanan (Double Six Beach) nah nanti disana ada taksi mangkal, lokal maupun Blue Bird. Memang bener, orang-orang pada jalan dulu, tapi seru sih, walau udah malam, banyak yang masih jalan-jalan. Bar dan restoran juga masih rame jadi jalanan juga terang. Kalau lagi untung, bisa nemu Blue Bird yang abis nganter penumpang. Di pertigaan Double Six Beach ada kumpulan taksi lokal (bukan Blue Bird) yang lagi pada parkir. Akhirnya kita putuskan untuk belok kiri dan jalan-jalan dulu di samping cafe, restoran dan toko suvenir. Setelah puas jalan dan agak jauh dari taksi lokal, kita order Gocar di dekat restoran Yamma yaa legian, mayan ya jalan 700 meter 🤣 tapi ga berasa karena sambil liat-liat suvenir.

Buat kamu yang pengen naik taksi, saran saya pastikan benar-benar Blue Bird. Soalnya taksi lokal yang ga pake argo itu warnanya juga mirip. Kalau pake Blue Bird kan jelas pakai argo gitu kan, sedangkan kalo pake taksi lokal, banyak was was takut dipatok harga mahal.

Sepengamatan saya, diarea Seminyak (karena saya sering jalan-jalan di area situ), taksi lokal kalau mereka kosong, suka honking, sedangkan yang Blue Bird biasanya enggak pake klakson-klakson. Karena warnanya mirip bahkan logo burung di lampunya juga mirip, kalo mau naik, pastikan ada tulisannya Blue Bird ya guys.

Bukannya ga mau support lokal bisnis, tapi kalo taksi lokalnya masih kekgitu, suka matok harga mahal, ya pasti orang milih yang harganya jelas pake argo seperti Blue Bird atau yang lebih murah seperti taksi online yang bisa tahu perkiraan harganya. Toh kebanyakan drivernya juga orang-orang Bali juga.

Iklan
Aniloka
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
%d blogger menyukai ini: